Jokowi Diminta Terapkan Aplikasi Cegah Corona Seperti China

Jokowi Diminta Terapkan Aplikasi Cegah Corona Seperti China

0
BERBAGI

KATAMEDIA.CO-Jakarta, Pemerintah Indonesia diharapkan bisa memanfaatkan teknologi untuk membuat aplikasi demi langkah mitigasi wabah virus corona (Covid-19).

Pengamat Teknologi  Informasi & Komunikasi (TIK) dari ICT Institute, Heru Sutadi mengatakan hingga saat ini pemerintah Indonesia kurang memanfaatkan teknologi untuk menekan Covid-19.

Di sisi lain, pemerintah China telah membuat aplikasi yang bisa mendeteksi apakah pengguna pernah melakukan perjalanan dengan penderita virus corona atau tidak. Aplikasi ini bakal memberikan informasi lewat tiket pesawat dan kereta pengguna.

“Sampai saat ini belum terlihat [memanfaatkan teknologi untuk Covid-19]. Kita harap dalam beberapa hari ke depan sudah dimulai. Agar kita semua selamat dari wabah Covid-19 yang global ini,” ujar Heru saat dihubungi CNNIndonesia.com, Senin (3/2).

Heru mengatakan teknologi dapat dimanfaatkan untuk melakukan langkah mitigasi menghadapi Covid-19. Pertama-tama, Heru mengatakan pemerintah Indonesia bisa menyontek langkah pemerintah China yang telah membuat aplikasi pendeteksi Corona di pesawat maupun kereta.

Perusahaan internet China, Qihoo 360 meluncurkan aplikasi untuk mendeteksi apakah pengguna pernah satu kereta atau satu pesawat dengan pengidap virus corona saat pengguna sedang melakukan perjalanan. Qihoo 360 memanfaatkan basis data dan kecerdasan buatan (AI) dalam aplikasi tersebut.

Dengan memasukkan tanggal perjalanan mereka, bersama dengan nomor penerbangan atau kereta, pengguna dapat mengetahui apakah mereka bepergian dengan seseorang yang telah terinfeksi virus. Pengguna bisa mengakses situs NoSugarTech untuk mengecek tiket perjalanan mereka

“Bisa memantau pergerakan  tiap orang agar bisa ketahuan apakah ada di sekelilingnya yang terkena Corona atau berpotensi tertular atau tidak. Ini membutuhkan aktivasi GPS. Sehingga jika ada terdeteksi, maka siapa yang berpotensi terkena juga dapat ditelusuri,” kata Heru.

Pemerintah juga diharapkan bisa membuat informasi secara digital perihal penyebaran virus ini. Ia pemerintah bisa menginformasikan wilayah yang berbahaya maupun wilayah yang aman dari Virus Corona.

Dari situ, pemerintah bisa mengeluarkan rekomendasi terkait wilayah yang harus dihindari oleh masyarakat. Tak hanya itu, aplikasi juga bisa digunakan untuk penyebaran masker di seluruh Indonesia.

Oleh karena itu, ia menyarankan agar layanan customer care 112 dan 110 bisa menggunakan GPS untuk mengetahui wilayah terduga corona dengan akurat.

“Saat ini merupakan saat yang tetap bukan untuk kita saling egois tapi berbagi. Aplikasi bisa digunakan untuk menyebarkan masker agar tidak ada penumpukan masker di satu wilayah atau tempat,” kata Heru.

Dengan menggunakan kecerdasan buatan (AI), pemerintah bisa memberikan informasi kepada masyarakat secara real time soal ketersediaan ruangan di rumah sakit.

“Rumah sakit terdekat dan ketersediaan rawat inap dan gawat darurat seyogyanya juga dapat diimplementasikan menggunakan aplikasi digital,” tutur Heru.

Sumber : CNN

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.