Sejarah Lapangan Banteng Yang Menarik

Sejarah Lapangan Banteng Yang Menarik

0
BERBAGI

KATAMEDIA.CO –Lapangan Banteng yang berlokasi di kawasan Sawah Besar, Jakarta Pusat, memang memiliki sekelumit sejarah yang menarik. Dikenal dengan nama Waterlooplein sejak zaman pemerintahan Belanda, lapangan ini memang tidak memiliki ukuran yang lebih besar dari Lapangan Monumen Nasional (Koningsplein). Namun demikian, Lapangan Banteng juga bersinggungan dengan banyak peristiwa sejarah.

Catatan De Haan tahun 1935 mengungkap, Lapangan Banteng sempat beberapa kali berpindah kepemilikan. Awalnya pada masa JP Coen membangun kota Batavia di dekat muara Ci Liwung , Lapangan Banteng dan daerah disekitarnya masih berupa hutan belantara.

Kemudian pada 1632, menurut catatan resmi, kawasan hutan belantara ini menjadi milik Anthony Paviljoen. Terinspirasi dengan nama pemiliknya, lapangan ini kemudian diberi nama Paviljoensveld atau Lapangan Paviljoen.

Paviljoen kemudian menyewakan beberapa lahan miliknya kepada orang Tiongkok untuk ditanami tebu dan sayur-sayuran. Sementara dirinya sendiri, hanya menyisakan hak untuk beternak sapi.

Pada masa-masa berikutnya, Lapangan Banteng sempat dimiliki oleh seorang anggota Dewan Hindia, yang bernama Cornelis Chastelein. Di bawah kepemilikannya, Chastelein memberi nama lapangan ini dengan sebuat Waltevreden. Setelah berganti-ganti kepemilikan, termasuk Justinus Vinck, tanah Weltevreden menjadi milik Gubernur Jenderal van der Parra.

Pada awal abad ke-19, Weltevreden semakin berkembang. Di sekitarnya banyak dibangun gedung. Hingga di pertengahan abad itu, Lapangan Banteng menjadi tempat berkumpulnya golongan elite Kota Batavia. Tiap sore menjelang malam selalu digelar pertunjukan musik yang ditonton kalangan elite Jakarta.

Menurut buku “Asal-usul Nama Tempat di Jakarta” karya Rachmat Ruchiat, yang dikutip (18/12/2015), pada masa pemerintahan kolonial Belanda, Lapangan Banteng disebut dengan Lapangan Singa. Sebutan tersebut dipakai karena di tengah lapangan tersebut terpancang tugu peringatan kemenangan peran di Waterloo dengan patung berbentuk singa di bagian tengahnya. Namun tugu ini dirobohkan saat Indonesia diduduki Jepang. Setelah Indonesia merdeka, nama Lapangan Singa diganti dengan sebutan Lapangan Banteng.

SUMBER: liputan6.com

(Azis)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.